Literasi Teknologi: 5 Hal yang Perlu Diketahui

Greg Peters 04-10-2023
Greg Peters

Literasi teknologi adalah bahasa masa depan, kata Jeremy Keeshin, salah satu pendiri dan CEO CodeHS dan penulis buku yang baru saja dirilis Baca Tulis Kode!

Dalam buku barunya, Keeshin memberikan pengantar untuk dunia komputer, menjelaskan blok bangunan dasar pemrograman, internet, data, Apple, cloud, algoritme, dan banyak lagi.

Lihat juga: Dengarkan Tanpa Rasa Bersalah: Buku Audio Menawarkan Pemahaman yang Sama Seperti Membaca

Dia percaya bahwa semua orang, Terlepas dari tujuan karier atau minat mereka, setiap orang harus dididik dalam literasi teknologi di dunia saat ini. Berikut ini adalah kiat-kiatnya bagi para pendidik tentang cara mengembangkan literasi teknologi mereka sendiri dan membagikan pengetahuan tersebut kepada para siswa.

1. Literasi Teknologi Saat Ini Mirip dengan Literasi Aktual di Masa Lalu

"Membaca dan menulis, itu adalah jenis keterampilan dasar inti, Anda mengharapkan siswa untuk mengetahui cara membaca dan menulis," kata Keeshin. "Itu tidak berarti Anda harus menjadi pembaca atau penulis profesional, tetapi Anda menggunakan keterampilan itu setiap saat. Lima ratus tahun yang lalu sebagian besar orang tidak dapat membaca atau menulis, dan mereka seperti, "Apa yang saya lewatkan?" Tapi sekarang kita melihat kembali ke belakang dan berkata, "Tentu saja, Anda perlumembaca dan menulis."

Ia menambahkan, "Mesin cetak kemudian menyebabkan sebuah infleksi, ledakan literasi. Dan saya pikir dengan komputasi, dengan internet, kita berada di titik infleksi yang sama."

2. Melek Teknologi Bukan Sekadar Menjadi Programmer

Berpikir bahwa siswa harus belajar pemrograman untuk menjadi programmer adalah kesalahpahaman yang umum, kata Keeshin. "Anda dapat mengambil apa yang Anda pelajari dalam pengkodean dan pemrograman dan menerapkannya pada bidang apa pun," katanya. "Anda dapat menerapkannya pada bidang medis, bidang kesehatan, Anda dapat menerapkannya pada media atau jurnalisme, Anda dapat menerapkannya pada game, atau Anda dapat menerapkannya pada atletik atau apa pun yang Anda bisadatang dengan."

Pengkodean sudah bersinggungan dengan sebagian besar profesi dan persinggungan ini akan terus berkembang di masa depan, katanya.

Lihat juga: Apa itu Calendly dan Bagaimana Cara Menggunakannya oleh Guru? Tips & Trik

3. Literasi Teknologi Sangat Penting Bagi Semua Orang

Salah satu tujuan utama Keeshin dengan bukunya ini adalah untuk menunjukkan kepada para siswa dan pendidik bahwa mencapai literasi teknologi lebih mudah daripada yang mereka pikirkan.

"Biasanya kita memiliki asosiasi seperti ini, 'Coding, ilmu komputer - itu bukan untuk saya. Saya tidak bisa melakukannya,'" kata Keeshin. "Kami ingin menghilangkan anggapan tersebut. Kami ingin mengatakan, 'Hei, sebenarnya, Anda bisa melakukannya. Tidak terlalu sulit untuk memulainya." Dan di zaman sekarang, Anda tidak memiliki pilihan untuk tidak melakukannya jika ingin memahami apa yang terjadi di sekitar Anda."

4. Tidak Ada Kata Terlambat untuk Belajar Melek Teknologi

Bagi para pendidik yang ingin meningkatkan pengetahuan mereka tentang keterampilan literasi teknologi seperti coding, Keeshin mengatakan bahwa rahasianya adalah memulai dari hal yang kecil. Dalam buku ini, ia membawa pembaca melalui blok bangunan dasar komputasi. "Ia berkata, 'Oke, ada bit dan byte, dan bagaimana hal tersebut membentuk bahasa komputasi? Dan apa itu coding? Bagaimana cara menggunakannya untuk membuat aplikasi atau situs web?' Lalu kita masuk ke dalamkeamanan siber dan AI," katanya.

Pendidik juga dapat mengambil bagian dalam berbagai pelatihan yang ditawarkan oleh CodeHS dan lainnya. Apakah seseorang adalah pemula atau ingin meningkatkan kemampuan mereka dalam bahasa pengkodean baru, Keeshin mengatakan bahwa cara terbaik untuk belajar adalah dengan "Terjun dan mencobanya."

5. Kabupaten Harus Memiliki Program Literasi Teknologi yang Bijaksana

Untuk menciptakan program literasi teknologi yang efektif, kabupaten perlu mengetahui keterampilan guru dan siswa mereka. Kesempatan pendidikan berkelanjutan harus diberikan kepada para pendidik, dan para pemimpin teknologi harus meluangkan waktu untuk melihat di mana siswa berada, dan merencanakan urutan kursus dengan cermat.

"Apakah Anda memiliki siswa yang baru mengenal coding, atau apakah mereka sudah melakukannya selama beberapa tahun?" tanya Keeshin. Bergantung pada jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut, ini bisa berarti bahwa apa yang terlihat di sekolah menengah Anda hari ini akan berbeda dengan apa yang akan terlihat dalam beberapa tahun ke depan setelah program literasi teknologi K-12 diterapkan. "Karena hari ini, mungkin ini adalah pelajaran pertama bagi mereka," ujarnya. "Tetapi mungkin dalam beberapa tahun ke depanbeberapa tahun, ini adalah kursus ketiga atau keempat mereka."

  • 4 Kiat untuk Mengajarkan Literasi Digital
  • Desain Game 3D: Apa yang Perlu Diketahui oleh Pendidik

Greg Peters

Greg Peters adalah seorang pendidik berpengalaman dan advokat yang bersemangat untuk mengubah bidang pendidikan. Dengan pengalaman lebih dari 20 tahun sebagai guru, administrator, dan konsultan, Greg telah mendedikasikan karirnya untuk membantu para pendidik dan sekolah menemukan cara inovatif untuk meningkatkan hasil pembelajaran bagi siswa segala usia.Sebagai penulis blog populer, TOOLS & GAGASAN UNTUK MENGUBAH PENDIDIKAN, Greg membagikan wawasan dan keahliannya dalam berbagai topik, mulai dari memanfaatkan teknologi hingga mempromosikan pembelajaran yang dipersonalisasi dan mendorong budaya inovasi di kelas. Ia dikenal karena pendekatannya yang kreatif dan praktis terhadap pendidikan, dan blognya telah menjadi sumber referensi bagi para pendidik di seluruh dunia.Selain pekerjaannya sebagai blogger, Greg juga seorang pembicara dan konsultan yang banyak dicari, bekerja sama dengan sekolah dan organisasi untuk mengembangkan dan menerapkan prakarsa pendidikan yang efektif. Dia memegang gelar Master di bidang Pendidikan dan merupakan guru bersertifikat di berbagai bidang studi. Greg berkomitmen untuk meningkatkan pendidikan bagi semua siswa dan memberdayakan pendidik untuk membuat perbedaan nyata di komunitas mereka.